Monday, February 6, 2012

Alih Kode dan Campur Kode, Gap Komunikasi, dan Kesantunan Berbahasa dalam Pementasan Semar Gugat oleh Teater Komedi Kontemporer UIN Malang

PENDAHULUAN
Latar Belakang
            Dalam kehidupan di masyarakat, manusia selalu melakukan interaksi atau hubungan dengan sesamanya melalui bahasa. Bahasa dan manusia merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan, dalam arti keduanya berhubungan erat. Bahasa merupakan alat komunikasi yang paling penting bagi manusia karena dengan bahasa manusia dapat mengekspresikan apa yang ada dalam pikiran atau gagasannya. Agar komunikasi dapat berlangsung dengan baik, manusia harus menguasai keterampilan berbahasa. Tarigan (1986 : 2) menyatakan bahwa keterampilan berbahasa meliputi empat macam, yaitu keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Setiap keterampilan bahasa mempunyai hubungan yang erat dan konsep berpikir yang mendasari bahasa. Bahasa seseorang mencerminkan pikiran, semakin terampil seseorang berbahasa semakin cerah dan jelas pula pikirannya.
Kridalaksana (1984 : 28) berpendapat bahwa bahasa adalah sistem lambang arbiter yang digunakan untuk bekerja sama, berinteraksi, atau mengidentifikasikan diri. Meningkatkan bahasa sebagai lambang makna dalam bahasa lisan lambang itu diwujudkan dalam bentuk tindak ujar dan dalam bahasa tulis wujud simbol tulisan dan keduanya memiliki tempat masing–masing. Baik bahasa lisan maupun tulisan digunakan manusia untuk berkomunikasi.
Dalam penelitian ini penulis akan meneliti perbincangan antara Semar, Bagong, Gareng, dan Petruk (Punokawan) pada  Pementasan Teater Semar Gugat oleh Teater Komedi Kontemporer UIN Malang yang diselenggarakan di Teater Arena Taman Budaya, Solo Jawa Tengah pada 3 Maret 2008 dengan menggunakan tiga macam analisis, yaitu Alih kode dan campur kode (Codeswiching and codemixing), Gap Komunikasi (Gap communication), dan kesantunan berbahasa (Pollitenes).
Adapun Tujuan penelitian ini adalah mengetahui Bagaimana alih kode, gap komunikasi, dan kesantunan bahasa yang terdapat pada  Pementasan Teater Semar Gugat oleh Teater Komedi Kontemporer UIN Malang.
Dalam penelitian ini, peneliti hanya akan meneliti percakapan pada babak pertama pada Pementasan Teater Semar Gugat oleh Teater Komedi Kontemporer UIN Malang.
Untuk pengumpulan data peneliti menggunakan data-data dalam percakapan pada Pementasan Teater Semar Gugat oleh Teater Komedi Kontemporer UIN Malang.
Penelitian ini menggunakan penelitian perpustakaan (library research) yaitu penelitian yang dilakukan di kamar kerja peneliti atau di ruang perepustakaan dimana peneliti memperoleh data dan inforamasi tentang obyek penelitiannya lewat buku-buku atau alat-alat audio visual lainya.[1]
Adapun metode kerja pada penelitian ini menggunakan  metode kualitatif yaitu mengutamakan kedalaman penghayatan terhadap interaksi antar konsep yang dikaji secara empiris.



LANDASAN TEORI
Alih Kode dan Campur Kode.
            Appel (1976:79) mendifinisikan Alih kode itu sebagai, “Gejala peralihan bahasa karena berubahnya situasi. Adapun alih kode dan campur kode hampir sama. Perbedaan keduanya jika alih kode peralihan bahasa tersebut terjadi antar kalimat, sedangkan campur kode peralihan tersebut terjadi dalam satu kalimat.
            Menurut Poedjosoedarmo via Kuncara Rahardi (2001; 36) ada tiga belas komponen yang berpengaruh dalam tuturan. (1) Pribadi si penutur, (2) anggapan penutur terhadap kedudukan social dan relasi orang yang diajak bicara, (3) kehadiran orang ketiga, (4) maksud dan kehendak si penutur, (5) warna emosi si penutur, (6) nada suasana bicara, (7) pokok pembicaraan, (8) urutan bicara, (9) bentuk wacana, (10) sarana tutur, (11) adegan tutur, (12) lingkungan tutur, (13) norma kebahasaan lainnya. Tiga belas komponen ini menjadi faktor alih kode.

Gap komunikasi
Gap komunikasi adalah kesenjangan antara lokusi dan ilokusi. Tindak lokusi untuk menyatakan sesuatu adalah tindak lokusi (Wijana 1996: 17). Pernyataan tersebut sama dengan Rustono (1999: 35) bahwa lokusi atau lengkapnya tindak lokusi merupakan tindak tutur yang dimaksudkan untuk menyatakan sesuatu. Tindak tutur ilokusi  adalah tindak tutur yang mengandung maksud dan fungsi atau daya ujar. Tindak tutur ilokusi dapat diidentifikasi sebagai tindak  tutur yang berfungsi untuk menginformasikan sesuatu dan melakukan sesuatu (Wijana 1996: 18). Atau bisa disederhanakan bahwa lokusi adalah ucapan sesuai dengan apa yahng dimaksud oleh penutur, sedangkan ilokusi adalah ucapan sebagaimana yang dipahami pendengar.
        Faktor yang menyebabkan gap komunikasi (1) menggunakan pemaknaan ekspresi, (2) pendengar tidak faham pesan yang disampaiakan penutur karena perbedaan latar belakang, meliputi pendidikan, pengalaman, gaya hidup, dan status sosial, (3) cacat kejiwaan, (4) perbedaan psikologi.
 
Kesantunan Berbahasa
Kesantunan (politiness), kesopansantunan, atau etiket adalah tatacara, adat, atau kebiasaan yang berlaku dalam masyarakat. Kesantunan merupakan aturan perilaku yang ditetapkan dan disepakati bersama oleh suatu masyarakat tertentu sehingga kesantunan sekaligus menjadi prasyarat yang disepakati oleh perilaku sosial. Oleh karena itu, kesantunan ini biasa disebut "tatakrama".
            Menurut Brown dan Levinson kesantunan berbahasa dibagi menjadi 4 macam, (1) cuek dengan pendengar, (2) menyenangkan pendengar, (3) untuk menjaga jarak/formalitas, (4) menyembunyikan sesuatu karena takut dengan seseorang.



PEMBAHASAN
            Teknis kajian ini akan meneliti satu percakapan dengan ketiga pisau analaisis yang sudah dijelaskan pada landasan teori di depan. Yaitu tentang alih kode, gap komunikasi, dan kesantunan berbahasa yang ada dalam percakapan pada babak pertama pementasan teater Semar Gugat olek TK2 UIN Malang.
            Sebelum kajian dilakukan, Latar belakang atau background percakapan yang akan ditelili, Bagong, Semar, Gareng, Petruk adalah punokawan bagi para ksatria. Punokawan artinya sebagai sahabat atau teman yang selalu menemani para ksatria. Semar adalah yang paling disegani dan bijaksana diantara punokawan lainnya.
            Perbincangan pada babak pertama lakon Semar Gugat ini terjadi pada pagi hari, dimana punokawan akan menghadiri pesta pernikahan Arjuna dengan Dewi Woro Srikandi.
Pada tuturan pertama oleh Semar dapat dianalisa sebagai berikut:
Semar  : Bagong.. Gareng.. Petruk… ayo bangun! Hari sudah siang, jangan sampai didahului burung-burung. Jangan sampai ditinggal matahari. Jangan sampai dijauhi rejeki. Hari ini adalah hari bahagia junjungan kita raden Arjuna. Ayo bangun, dan kita ke istana sekarang.
Pada tindak tutur di atas terdapat unsur kesantunan berbahasa, yaitu menyenangkan pendengar. Dengan memberikan gambaran keindahan pagi yang tercermin pada kata “burung-burung, matahari, dan rezeki, hal itu sebagai motivasi dan penyemangat untuk segera bangun.
Pada ujaran kedua, yaitu oleh Bagong, dapat dianalisa sebagai berikut:
Bagong: Ooo.. yang bahagia itu kan deden kita. Lawong beliau yang akan kawin, bangun pagi atau bangun siang, Bagong sih akan tetap begini saja, rejeki sama.
Pada ujaran di atas terdapat campur kode (codemixing) yaitu kata “Lawong”. Kata “lawong” berasal dari bahasa Jawa. Lawong adalah kata ekspresi. Meskipun kata “lawong” tidak ada padanannya dalam bahasa Indonesia, namun hal itu tetap menjadi campur kode.
Jika ditinjau dari kesantunan berbahasa, kalimat ujaran tersebut mengandung unsur kecuekan dengan apa yang dikatakan oleh Semar. Padahal, dalam konteks ini semar sebagai orang yang disegani diantara lainnya.
Pada ujaran berikutnya:
Semar: Ee..ee..e.. kamu jangan berpikir begitu, bagong.. Kalau junjungan bahagia, kita semua harus ikut bahagia. Dan bangun pagi itu wajib hukumnya. Ayo bangun.. bangun he.. ayo bangun. Gareng, ayo bangun.. bangun bagi itu bukan hanya karena ingin ikut bahagia lantaran junjungan kita bahagia, tapi juga karena syukur kita pada alam raya yang selama ini telah memelihara kita dengan sangat baiknya. Jadi ayo bangun.. ayo bangun.. jangan tidur terus…
Pada ujaran di atas, terdapat unsur kesopanan bertutur, yaitu tercermin pada penggunaan kalimat pujian pada alam dan pujian pada junjungan dimaksudkan bahwa Semar sedang dalam keadaan bahagia, begitu pula seharusnya dialami oleh punokawan lainnya. Mengajak bangun tidur dengan suasana seperti itu menjadikan ajakan bangun tidur tidak hanya sebagai egoisme Semar, tapi sebagai kewajiban semua manusia.
Pada ujaran berikutnya:
Bagong: Aahhh bapakne, lagi enak-enak ketiduran kok dibangunan.
Terdapat unsur kesantunan bahasa, yaitu cuek dengan pendengar. Hal itu terjadi karena Bagong merasa ajakan Semar hanya akan menyusahkan dia. Karena Bagong merasa terganggu.
Pada ujaran berikutnya oleh Gareng yang baru saja bangun, dan rupanya sudah menyimak pembicaraan Semar dan Bagong mengatakan:
Gareng: Ooalah mo.. mo.. lawong kita di sini saja cari makan sudah ngos-ngosan. E, lha kok disuruh mikir ngasih hadiah sama junjungan yang sudah sangat kecukupan.
            Pada ujaran di atas terdapat campur kode, yatiu kata “lawong” dan “ngos-ngosan” kedua kata tersebut berasal dari bahasa Jawa. Sebab dari campur kode adalah emosi penutur. Emosi kekecewaan memunculkan kata-kata tersebut.
            Juga pada ujaran tersebut terdapat gap komunikasi tentang hadiah. Menurut Gareng hadiah itu harus mengeluarkan biaya, padahal dirinya untuk makan saja masih ngos-ngosan atau kesulitan. Pemahaman akan wajud hadian yang ditangkap Gareng tidak seperti makna apa yang diinginkan oleh Semar, hal itu tercermin dalam kalimat berikut:
Semar: Kamu juga jangan berpikir begitu. Hadiah itu banyak macemnya. Mendoakan supaya mereka berdua bahagia itu juga sudah merupakan hadiah,  jadi tidak usah menunggu pakai uang.
            Bahwa sebenarnya hadiah tidak hanya berupa materi, namun senyuman juga bisa menjadi sebuah hadiah. Dari kalimat tersebut kita ketahui bahwa Gap komunikasi tentang Hadiah berbeda makna antara penutur dan pemahaman pendengar.
            Kemudian pada percakapan berikutnya, ketika Petruk bangun:
Petruk: So.. we must to follow the leader  baby…
Semar: Hahaha… ngaten, sampean leres Petruk.
Petruk: Where ever he go, we go. He happy, we happy, dady yes?
Semar: Ngaten nggeh leres Petruk, yes.
Petruk: Where ever yang dia bikin, we juga harus ikut dunk. Yes dady?
Semar: Sebagai abdi yang baik, kita seharusnya memang berbuat yang demikian.
Petruk: Nah, kalau begitu kita juga harus ikut kawin dong.
Petruk, Gareng, Bagong: Kawin.. kawin.. kawin.. kawin…
Semar: Dengarkan dulu! Kawin.. kawin! Tak kawinkan sama kuda kamu! Kita ini punakawan abdi kekasih ksatriawan.
Sebagaimana kita ketahui bahwa alih kode adalah gejala perubahan atau peralihan bahasa karena berubahnya situasi. Apa yang dikatakan Petruk dengan menggunakan bahasa Inggris menurut peneliti disebabkan karena luapan kegembiraan. Karena menurut dia apa yang dilakukan pemimpin juga harus dilakukan abdinya.
Kemudian Semar menjawab dengan alih kode juga, yaitu peralihan dari bahasa indonesia pada percakapan sebelumnya menuju pada bahasa jawa Krama, yaitu pada kalimat “ngaten, sampean leres Petruk” alih kode tersebut disebabkan karena kesetujuan dan gembiraanya Semar dengan apa yang dikatakan Petruk.
Hal itu berlanjut pada percakapan berikutnya, hingga terjadi gap komunikasi pada ujaran Petruk, “Nah, kalau begitu kita juga harus ikut kawin dong.Bagi Petruk ungkapan“so we must to follow the liader” dipahami seorang abdi harus mengikuti apa pun yang dilakukan junjungannya. Hal ini berbeda dengan pemahaman Semar, yang dimaksud dengan mengikuti pemimpin bukanlah seluruhnya, namun ada hal-hal yang bersifat privasi yang tidak boleh diikuti seperti kawin.
Pemahaman Semar bisa kita simak pada kalimat berikut:Dengarkan dulu! Kawin.. kawin! Tak kawinkan sama kuda kamu! Kita ini punakawan abdi kekasih ksatriawan.” Menurut Semar mengikuti pemimpin tidak untuk bersenang-senang saja, melainkan karena mereka sebagai punokawan abdi kekasih ksatriawan.
Jika diteliti dengan teori kesantunan  berbahasa, jawaban-jawaban yang diucapkan Semar pada Bagong mengandung nilai kesopanan. Hal itu terjadi karena Semar berusaha menyenangkan Petruk yang sepakat dengan pendapat Semar. Dalam bahasa jawa, terdapat beberapa tingkatan bahasa, meliputi Bahasa Ngoko, Krama andap, dan krama inggil. Adapun penggunaan bahasa krama andap, seperti yang digunakan pada ujaran Semar pada Petruk, yaitu untuk menghormati pendengar yang tingkat statusnya berada di bawah penutur.
Kemudian pada percakapan berikutnya:
Semar: Sekarang katakan, siapa yang sanggup membuat semangat di saat para ksatria dihajar putus asa.
Petruk, Gareng, Bagong: Punokawan!
Semar: Kalau begitu, sekarang juga kita berangkat ke istana menghadiri pernikahan Raden Arjuna dan Dewi Woro Srikandi.
Gareng: Waduh, tunggu sebentar mo, saya ijin mau mandi.
Semar: E.. ee..
Petruk: Its me, my dady. I want to pipis.
Semar: Petruk, Gareng, kalau urusan mandi, pipis, kita bisa mampir ke sungai. Di jalan juga banyak rumput, banyak embunnya. Kita bisa memanfaatkan itu. Sekarang juga pokoknya kita berangkat.
Petruk: Yes.
Gareng: Ya mo.
Bagong: Pak…!
Semar: Apa Gong?
Bagong: Saya masih ngantuk pak.
Semar: Apa Gong?
Bagong: Saya masih ngantuk
Semar: Pokonya aku nggak mau tau. Sekarang juga kita harus berangkat.
Semar, Bagong, Petruk, Gareng: Punokawan.. yo ayo Punaokawan. Punokawan.. yo ayo Punaokawan.
Ujaran Petruk diatas mengandung unsur campur kode, yaitu pada ujaran, “Its me, my dady. I want to pipis” Pipis adalah bahasa Indonesia, sedangkan kalimat tersebut menggunakan bahasa Inggris. Alih kode tersebut peralihan dari Bahasa Indonesia ke Bahasa Inggris.
Ketika semua sudah siap berangkat, dan Bagong berkata:
Bagong: Pak…!
Semar: Apa Gong?
Bagong: Saya masih ngantuk pak.
Semar: Apa Gong?
Bagong: Saya masih ngantuk
Semar: Pokonya aku nggak mau tau. Sekarang juga kita harus berangkat
            Dalam ujaran Semar dalam menanggapi kengantukan Bagong mengandung kesan memaksa dengan pendengar yaitu tercermin pada kaliamat “Pokonya aku nggak mau tau. Sekarang juga kita harus berangkat”. Kalimat memaksa tersebut ada kemungkinan dikarenakan Semar sebagai orang yang paling disegani, sehingga ia lebih leluasa untuk memaksa pada punokawan lainnya.




KESIMPULAN
Dari analisis Alih kode dan campur kode (Codeswiching and codemixing), Gap Komunikasi (Gap communication), dan kesantunan berbahasa (Pollitenes) pada babak pertama pada Pementasan Teater Semar Gugat oleh Teater Komedi Kontemporer UIN Malang di Teater Arena Taman Budaya, Solo Jawa Tengah pada 3 Maret 2008 dapat diambil kesimpulan sementara sebagai berikut:
1.      Alih kode dan campur kode yang terdapat di percakapan tersebut disebabkan karena emosi penutur. Kegembiraan dan kekecewaan menjadi faktor utama alih kode dan campur kode.
2.      Gap komunikasi yang terdapat pada percakapan tersaebut disebabkan karena perbedaan pengalaman antara si penutur dan si pendengar. Semar sebagai orang tertua dapat memaknai beberapa unjaran dengan bijaksana. Seperti Hadiah dan makna mengabdi pada sang junjungan.
3.      Kesantunan berbahasa yang terdapat dalam percakapan tersebut disebabkan karena cuek dengan pendengar, menyenangkan pendengar, dan untuk menjaga jarak/formalitas.





Daftar pustaka

 Chaer, Abdul. Leonie Agustina, Sosiolinguistik perkenalan awal, edisi revisi, cet. 2 (Jakarta: PT. Rineka Cipta, 2004)
http://re-searchengines.com/1006masnur2.html diakses pada 10 Januari 2011.
Rahardi, Kuncara. Sosiolingustik, Kode dan Alih Kode, (Yogyakarta: PUSTAKA PELAJAR, 2001)
Semi, Atar. Metode penelitian Sastra, cet. 10 (Bandung: ANGKASA, 1990)
Video Dokumentasi Pementasan Teater Komedi Kontemporer UIN Malang, dengan judul "Semar Gugat". Naskah oleh Nano Riantiarno, sutradara Afif Makmun, dipentaskan di Teater Arena Taman Budaya Solo Jawa Tengah, pada hari Senin, 3 Maret 2008.


[1] Atar Semi, Metode penelitian Sastra, cet. 10 (Bandung: ANGKASA, 1990), hal. 8

No comments: